Photo

Rupiah & Ringgit Pimpin Kenaikan Mata Uang Asia

by Superadmin

Kurs rupiah Indonesia dan ringgit Malaysia memimpin lonjakan mata uang negara berkembang terhadap dolar di Asia, Kamis(15/10/2015). Itu setelah data AS yang lebih lemah meningkatkan harapan Federal Reserve akan menunda kenaikan suku bunga.

Aset-aset dengan imbal hasil (yield tinggi) atau berisiko, melesat kembali setelah dua hari dilanda aksi jual akibat kekhawatiran baru bahwa krisis pertumbuhan ekonomi Tiongkok akan meresap sampai ke negara-negara lain. Pasar mata uang dan ekuitas telah menikmati kemajuan yang luas sejauh pada Oktober, setelah memikul kuartal terburuk selama empat tahun pada periode Juli-September, dengan sebagian besar keuntungan berasal dari spekulasi The Fed akan mempertahankan biaya pinjaman tak berubah.

Pada Rabu Departemen Perdagangan AS mengatakan penjualan ritel hanya naik sebanyak setengah dari yang diharapkan pada September, sementara itu juga merevisi turun hasil untuk Agustusnya. uga pada Rabu laporan Beige Book Fed tentang perekonomian yang diawasi ketat mengatakan bahwa ekspansi yang terus rendah dan dolar kuat dalam beberapa bulan terakhir telah menekan aktivitas manufaktur serta belanja pariwisata.

Berita ini muncul setelah laporan ketenagakerjaan di bawah par pada awal bulan dan menambah rasa bahwa ekonomi terbesar dunia itu tertatih-tatih, memberikan The Fed alasan lagi untuk menunda kenaikan suku bunganya. Dengan biaya pinjaman diperkirakan akan tetap pada rekor terendah dalam waktu dekat, para investor pindah ke aset-aset berisiko. Rupiah melonjak 2,4 persen dan ringgit menguat 2,2 persen terhadap dolar di pagi hari sebelum berkurang sedikit masing-masing menjadi duduk 1,7 persen dan 1,5 persen lebih tinggi pada akhir perdagangan.

Won Korea Selatan naik 1,5 persen, dibantu oleh keputusan bank sentral negara itu tidak memotong suku bunga meskipun menurunkan prospek pertumbuhan ekonomi. Dolar Taiwan dolar dan baht Thailand masing-masing naik lebih dari 0,6 persen, sementara rupee India 0,4 persen lebih tinggi.

Sedangkan Greenbackdi bawah tekanan terhadap mata uang utama lainnya. Di New York pada Rabu dolar jatuh ke 118,88 yen, sementara euro mencapai US$1,1469, dibandingkan dengan 119,68 yen dan US$1,1385 di Asia pada hari sebelumnya. Dan pada Kamis, dolar melemah, dibeli 118,50 yen, sementara euro di 1,1480 dolar.

Harapan berlanjutnya suku bunga rendah The Fed memberikan dukungan kepada pasar saham regional, dengan Hong Kong -- yang kebijakan moneternya terkait dengan kebijakan AS -- naik 2,00 persen. Aksi beli saham murah juga membantu ekuitas reli menyusul kerugian luas pada Selasa dan Rabu, setelah data perdagangan dan inflasi China yang lemah menghidupkan kembali kekhawatiran tentang ekonomi nomor dua dunia itu.

Pada akhir perdagangan, Seoul ditutup 1,18 persen lebih tinggi, Tokyo bertambah 1,15 persen dan Sydney naik 0,63 persen. Shanghai ditutup 2,32 persen lebih tinggi setelah tiga perusahaan telekomunikasi utama negara itu pada Rabu mengumumkan rencana untuk berbagi kontrol pengelompokan perusahaan baru menara sinyal dan aset lainnya.

Pengumuman mengangkat harapan China akan meluncurkan langkah-langkah baru untuk meningkatkan efisiensi di perusahaan milik negara secara luas, menyusul janji untuk membiarkan pasar memainkan peran lebih besar di ekonomi nomor dua dunia itu.

Related Articles