Photo

Pasca Pilpres, Rupiah ke Rp 11.600-Rp 11.800 Per Dollar AS

by Superadmin

Fluktuasi nilai tukar rupiah yang terjadi sejak Juni 2014 lalu kini perlahan mulai mereda. Bahkan, setelah pemilihan presiden (pilres) pekan lalu, rupiah sempat kembali menguat ke level Rp 11.500 per dollar Amerika Serikat (AS). Meski begitu, ke depan, rupiah diperkirakan akan kembali ke level yang sesuai fundamentalnya.

Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menuturkan, BI masih terus memantau pergerakan rupiah pasca pilres. Tapi, ia bilang pergerakan rupiah masih sulit diprediksi hingga pengumuman resmi hasil pilpres dari Komisi Pemilihan Umum (KPU) pada 22 Juli 2014.

Pada awal pekan lalu atau dua hari menjelang pilpres, berdasarkan data kurs tengah BI rupiah ada di level Rp 11.787 per dollar AS. Rupiah terus menguat dan sempat menyentuh level Rp 11.549 per dollar AS pada Kamis (10/7/2014). Di akhir pekan lalu, rupiah kembali melemah ke level Rp 11.627 per dollar AS.

Pergerakan rupiah memang dipengaruhi berbagai faktor. Perry bilang, selain kondisi fundamental Indonesia yang belum terlalu bagus seperti tingginya defisit transaksi berjalan, pergerakan rupiah akhir-akhir ini juga dipengaruhi oleh sentimen dari kondisi politik di Indonesia menjelang pilpres. Tapi, menurut Perry, kini pergerakan rupiah masih cukup stabil sesuai dengan fundamentalnya. "Kalau masih sejalan dengan fundamentalnya dan sesuai mekanisme pasar, kami biarkan bergerak tanpa intervensi," kata Perry, akhir pekan lalu.

Dengan kondisi fundamental ekonomi yang buruk, maka tidak selayaknya rupiah bergerak terlalu kuat. Pasalnya, defisit transaksi berjalan saat ini salah satunya dipicu oleh tingginya laju impor. Sehingga, untuk mengeremnya, bisa dengan membiarkan rupiah melemah.

Related Articles