Photo

SBY Sebut Ada Janji Capres yang Berbahaya

by Superadmin

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang juga Ketua Umum Partai Demokrat mengaku akan mendukung calon presiden yang bisa memberikan perubahan dan janji-janji yang tidak muluk. Menurut dia, visi misi dan juga janji politik sangat penting dalam mempertimbangkan pilihan terhadap calon presiden. Dia melihat, saat ini janji-janji calon presiden ada yang sangat berbahaya.

Kalau didengarkan janji-janji kampanye sekarang menurut saya ada yang berbahaya. Misalnya, kalau seorang capres ada yang mengatakan, kalau saya jadi presiden, akan saya nasionalisasi semua aset, diambil alih semuanya,” ujar SBY .

SBY menuturkan, janji yang dilontarkan seorang calon presiden itu bisa jadi terdengar sebagai pemimpin yang berani, tegas, dan memiliki rasa nasionalisme tinggi. Namun, apabila capres itu benar-benar terpilih sebagai presiden dan menindaklanjuti janjinya itu dengan menasionalisasi semua perusahaan asing, maka SBY mengingatkan, perekonomian Indonesia bisa hancur.

Nanti yang perjanjiannya sudah di era Bung Karno dan Pak Harto dan sekarang, hari ini dinasionalisasi aset asing di Indonesia, besok kita akan dituntut di arbitrase internasional. Lusa kita akan kalah. Kalahnya akan memorak-porandakan perekonomian kta, dampaknnya sangat dahsyat,” kata SBY.

Oleh karena itu, SBY menyatakan, jika ada calon presiden yang bersikukuh akan melakukan nasionalisasi, maka dia tidak akan memilih capres itu. Pasalnya, SBY menyadari mendukung capres dengan visi seperti itu akan membawa malapetaka bagi Indonesia.

Di dalam video wawancara berdurasi sekitar 19 menit itu, dia juga menyinggung visi dan misi dari calon presiden lain yang ingin mengembalikan lagi Undang-Undang Dasar 1945, sebelum adanya amandemen.

Dengan kembalinya UUD 1945 itu, SBY menyatakan bahwa akan berimplikasi pada penerapan sistem presidensial murni, MPR memegang kendali pemerintahan dan kenegaraan, sehingga terjadi pemilihan tidak langsung.

Itu mudah diucapkan, tapi bagaimana implementasinya, apakah tidak mengganggu stabilitas nasional, dan membalikkan sejarah? Saya tidak bisa bayangkan kalau itu betul-betul dijanjikan. Bisa saja itu janji kampanye dan tidak dilaksanakan, maka rakyat akan marah. Atau janji itu dilaksanakan, dan tidak peduli bagaimana dampaknya pada rakyat,” papar SBY.

SBY meminta agar rakyat selektif dalam memilih pemimpin. “Saya tidak akan mendukung, capres mana pun, kubu mana pun yang janji-janjinya justru membahayakan bangsa kita. Itu maksud saya concern pada platform dan janji kampanye,” ujarnya.

Related Articles