Photo

1.600 Ton Daging Sapi Sisa Lebaran Tidak Terjual

by Superadmin

Kementerian Perdagangan memberikan izin alokasi impor daging sapi kepada Perum Badan Urusan Logistik (Bulog) sebanyak 3.000 ton, menyusul tingginya harga beberapa bulan lalu yang mencapai Rp 100.000 per kilogram.
Impor daging sapi ini dilakukan sejak Juli 2013, untuk menstabilkan harga dan mengantisipasi kenaikan permintaan jelang hari raya Idul Fitri. Namun, hingga saat ini masih terdapat sisa daging sebanyak 1.600 ton.
"Setelah mendatangkan 2.800 ton, Bulog menelepon kami. Dan saat ini masih ada 1.600 ton sisa di Bulog tidak terpasarkan," ujar Direktur Eksekutif Asosiasi Pengusaha Protein Hewani Indonesia (APPHI) Noverdi Bross, dalam diskusi publik bertajuk Menyoal Kebijakan Perdagangan Internasional dan Pertanian, di Jakarta, Kamis (14/11/2013).
Noverdi menengarai, hal itu disebabkan perilaku konsumen Indonesia di mana mayoritas umat Muslim masih sangsi apakah daging sapi tersebut halal.
Menurut Noverdi hal itulah yang membuat daging sapi impor tak laku di pasar meski telah diperbolehkan memasuki pasar tradisional. "Jadi, kendala masyarakat ini daging 'di-bismillah-in' nggak, kalau dikeringkan di rumah susut berapa. Bulog puyeng jualan," imbuhnya.

Related Articles